10 Contoh Kegiatan Ekspor dan Impor

Rate this post

Contoh Kegiatan Ekspor dan Impor – Pernah mendengar kata perdagangan internasional? Sama seperti perdagangan yang biasa Anda temukan dalam kehidupan sehari-hari, perdagangan internasional juga bertujuan untuk memenuhi kebutuhan negara-negara yang melakukannya.

Dari kegiatan perdagangan internasional ini pula, ada yang dinamakan dengan ekspor dan impor. Contoh kegiatan ekspor dan impor ini juga sangat banyak.

Namun sebelumnya perlu dipahami dulu bahwa ekspor adalah menjual produk ke negara lain. Sementara impor adalah membeli produk dari negara lain. Keduanya dilakukan secara legal melalui proses perdagangan.

Contoh Kegiatan Ekspor

Contoh kegiatan Ekspor

Tanpa bisa dipungkiri lagi ekspor adalah salah satu faktor penentu perekonomian suatu negara. Pasalnya, dengan melakukan kegiatan satu ini, negara akan mendapatkan tambahan devisa sehingga kekayaan pun bertambah.

Indonesia sendiri telah melakukan kegiatan ekspor sejak lama dengan barang dan negara tujuan yang di antaranya sebagai berikut:

Ekspor TPT dan Produk Tekstil

Indonesia mengekspor TPT atau tekstil dan produk tekstil dengan negara tujuan yang terdiri atas Malaysia, China, Inggris, Korea Selatan, Turki, Jepang dan Amerika Serikat. Sektor ini termasuk industri yang diandalkan dalam memenuhi kebutuhan sandang masyarakat Indonesia dan juga menjadi penyumbang devisa negara.

Baca Juga: Contoh Kegiatan Produksi

Ekspor Produk Elektronik

Indonesia mengekspor produk elektronik ke sejumlah negara seperti Malaysia, Filipina dan Singapura. Indonesia juga mengekspor panel elektronika dan penerima sinyal untuk televisi ke Italia, Belgia, Vietnam, Taiwan, Inggris, Uni Emirat Arab, Australia, India, Thailand, Prancis, Filipina, Korea Selatan, Belanda, Malaysia, Jerman, Hongkong, Jepang, Singapura dan Amerika

Ekspor Karet dan Produk Karet

Indonesia mengekspor karet dan produk karet ke berbagai negara seperti Amerika Serikat, RRT atau Republik Rakyat Tiongkok, Brazil, Singapura dan Jepang. Indonesia merupakan penghasil karet yang terbesar nomor 2 di dunia setelah Thailand dengan daerah penghasilnya yaitu Jambi, Riau, Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Aceh dan Kalimantan Barat.

Ekspor Sawit dan Turunannya

Indonesia mengekspor sawit dan turunannya ke berbagai negara seperti Singapura, Pakistan, India, Bangladesh, China, Jepang dan Rusia. Indonesia sendiri memang mengandalkan sawit untuk ekspor karena permintaan akan minyak sawit menunjukkan trend yang cenderung meningkat. Sekitar 70% perkebunan sawit ini ada di Kalimantan dan Sumatera.

Ekspor Hasil Hutan

Indonesia mengekspor hasil hutan termasuk produk kayu dengan negara sasaran di antaranya adalah Amerika Serikat, Belanda, Jerman, Qatar, Libya, Arab Saudi, Jepang dan China

Ekspor Hasil Produksi Industri Otomotif

Indonesia mengekspor hasil produksi dari industri otomotif ke sejumlah negara seperti Jepang, Italia, Belanda, Inggris, Jerman, Belgia, Amerika Serikat dan negara-negara lainnya. Tidak bisa dipungkiri bahwa Indonesia mempunyai industri manufaktur mobil yang terbesar nomor 2 juga di Asia Tenggara setelah Thailand.

Produk-produk yang dihasilkan yaitu mobil dan suku cadang tidak hanya digunakan untuk memenuhi kebutuhan pasar dalam negeri. Akan tetapi juga dipasarkan ke pasar internasional dengan negara tujuan seperti yang telah disebutkan sebelumnya.

Baca Juga: Contoh Komoditas Ekspor Indonesia Hasil Pertanian

Ekspor Udang atau Lobster

Indonesia mengekspor udang atau lobster dengan negara tujuan yang terbesar adalah Jepang dan Amerika Serikat. Memang sudah sejak lama Indonesia menjadi negara yang mengekspor udang atau lobster paling besar di Asean. Bahkan produk lobster ini juga mempunyai kualitas yang paling baik di dunia.

Ekspor Kakao

Indonesia mengekspor kakao ke sejumlah negara seperti Singapura, Amerika Serikat dan Malaysia. Lahan produksi kakao di Indonesia banyak terdapat di Sulawesi, Kalimantan Timur, Papua, Jawa Barat dan Sumatera Utara. Terkait dengan ekspor, kakao rupanya menduduki peringkat keempat sebagai penghasil devisa yang terbesar di sektor pertanian.

Ekspor Kopi

Indonesia mengekspor kopi ke banyak negara di antaranya adalah Belanda, Jerman, Qatar, Dubai, Al-jazair, Singapura dan Malaysia. Kebanyakan hasil produksi kopi Indonesia adalah jenis Robusta dan Arabika. Indonesia juga terkenal dengan kopi khususnya salah satunya kopi luwak yang juga dikenal sebagai yang termahal di dunia.

Ekspor Ikan dan Produk Perikanan

Indonesia mengekspor ikan serta produk perikanan dan negara yang umumnya dituju di antaranya adalah Dubai, Qatar, Turki, Amerika Serikat, China, Jepang serta sejumlah negara di Eropa lainnya. Ikan milik Indonesia sendiri termasuk dalam kualitas yang terbaik di dunia.

Indonesia bahkan sudah mampu mengekspor produk ikan kaleng seperti abon ikan, tuna kaleng serta sardines. Transaksi ekspor untuk bidang ini bahkan mencapai lebih dari 15 milyar dollar Amerika Serikat. Sungguh angka yang menakjubkan bukan?

Contoh Kegiatan Impor

Contoh kegiatan impor

Walaupun kaya akan sumber daya alam, akan tetapi Indonesia tetap memerlukan bantuan dari negara lain untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Oleh sebab itu, Indonesia melakukan impor sejumlah barang dari negara-negara yang ada di dunia dengan beberapa contohnya sebagai berikut:

Impor Daging Sapi

Indonesia mengimpor daging sapi dari Australia dan Meksiko. Hal ini dilakukan karena harga daging sapi dalam negeri lebih tinggi yang diakibatkan oleh rantai niaga yang cukup panjang.

Impor Komoditas Pangan

Indonesia mengimpor cukup banyak komoditas pangan dari negara lain seperti Vietnam, Myanmar, India, Pakistan, Thailand, Amerika Serikat, Paraguay, Brazil, Argentina, Malaysia, Ukraina, Ethiopia, Singapura, Kanada, Australia, Turki, Jepang, Srilanka, Selandia Baru, Korea Selatan, Guatemala, El Salvador, Jerman, Belgia, Belanda, Perancis dan lain sebagainya.

Adapun komoditas pangan yang biasa diimpor di antaranya adalah kentang, ubi kayu, tembakau, kakao, cengkeh, kopi, teh, lada, kelapa, bawang putih, bawang merah, susu, minyak goreng, mentega, garam, daging ayam, gula pasir, biji gandum dan meslin, kedelai, jagung serta beras.

Impor Bahan Bakar Minyak

Indonesia mengimpor bahan bakar minyak yang biasa dilakukan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, baik itu kebutuhan untuk industri maupun untuk kendaraan bermotor. Beberapa negara yang berkaitan dengan impor bahan bakar minyak ini adalah dari Afrika, Malaysia, Thailand dan Arab Saudi.

Impor Produk Elektronik

Indonesia mengimpor berbagai produk elektronik. Kebutuhan masyarakat akan produk tersebut sangat besar sehingga aktivitas impor dalam sektor ini cukup besar. Di antara negara yang dijadikan tujuan impor produk elektronik adalah Tiongkok, Korea Selatan dan Jepang.

Baca Juga: Contoh Komoditas Impor Indonesia

Impor Produk Otomotif

Indonesia juga mengimpor produk otomotif, karena memang sebagian besar industri otomotif yang ada di Indonesia memerlukan komponen-komponen yang asalnya dari luar negeri. Jadi, untuk sektor inipun Indonesia memang masih harus mengimpor produk dari negara lain. Di antara negara yang menjadi tujuan impor dalam hal ini adalah Thailand dan Jepang.

Impor Sejumlah Produk Cina

Indonesia mengimpor sejumlah produk dari Cina. Dewasa ini memang ada banyak sekali produk Cina yang bisa dengan mudah ditemukan di Indonesia. Di antara produk-produk yang diimpor tersebut adalah meja piknik portable, meja atau pesawat mekanik, besi dan baja, serealia, buah-buahan, kapal terbang dan bagian-bagiannya, kapal laut serta bangunan terapung.

Kemudian ada juga senjata dan amunisi, pupuk dan bahkan sayuran. Bahkan komoditas sayuran menurut Badan Pusat Statistik menjadi salah satu komoditas yang paling banyak diminati. Indonesia juga termasuk negara yang mengimpor mobile phone tanpa baterai dari China.

Impor Kurma

Indonesia mengimpor kurma dari Tunisia, Uni Emirat Arab, Iran, Saudi Arabia, Mesir bahkan Amerika Serikat, Malaysia serta Tiongkok

Impor Makanan Olahan dan Peralatan Elektrik

Indonesia juga mengimpor makanan olahan dari Thailand, Sri Lanka, Taiwan, Malaysia, Korea Selatan serta Singapura, mengimpor gula rafinasi dari Thailand dan peralatan elektrik dari Amerika Serikat dan Perancis

Impor Bahan Kimia Organik Dan Plastik

Indonesia mengimpor bahan kimia organik, filamen buatan, perabotan, alat penerangan, plastik serta barang-barang yang dibuat dari plastik dari China

Impor Produk Fashion

Indonesia mengimpor produk fashion di antaranya dari negara Swedia, China, Jepang dan Spanyol

Pastinya ada banyak contoh kegiatan ekspor dan impor lain yang bisa Anda sebutkan. Terlepas dari contoh tersebut, bisa dipahami bahwa masing-masing negara itu tentu akan bergantung kepada negara lain.

Pasalnya, tidak ada negara yang betul-betul kuasa memenuhi semua kebutuhannya sendiri.